Konsultasi Gratis
Menu

Kategori Artikel

Berita Psikologi

Berita Psikologi

3 Artikel

Event Psikologi

Event Psikologi

4 Artikel

Biografi Psikolog

10 Artikel

Layanan PsyLine.id

2 Artikel

Karir & Perusahaan

42 Artikel

Gaya Hidup & Sosial

76 Artikel

Cinta & Remaja

11 Artikel

Pendidikan & Anak

49 Artikel

Psikologi Konsultasi via email Gratis

Kumpulan Konsultasi

103 Artikel

Logo Psy Line
Menu Menu
Logo Psy Line

Kategori Artikel

Berita Psikologi

Berita Psikologi

3 Artikel

Event Psikologi

Event Psikologi

4 Artikel

Biografi Psikolog

10 Artikel

Layanan PsyLine.id

2 Artikel

Karir & Perusahaan

42 Artikel

Gaya Hidup & Sosial

76 Artikel

Cinta & Remaja

11 Artikel

Pendidikan & Anak

49 Artikel

Psikologi Konsultasi via email Gratis

Kumpulan Konsultasi

103 Artikel

Mengeluh di Media Sosial

Gaya Hidup & Sosial | 1859 Views

Stop Mengeluh di Media Sosial Jika Ingin Hidup Sehat

9 Juli 2017 | Penulis: Wulan Arumbi

Pernahkan Kita merasakan beban hidup yang begitu menghimpit sehingga membuat tertekan? Mencurahkan isi hati adalah salah satu sarana yang baik untuk menyalurkan gejolak batin. Dengan bercerita beban kita seakan-akan berpindah, minimal berkurang. Tapi ingat! Jangan Mengeluh di Media Sosial Jika Ingin Hidup Sehat.

Nah! Pertanyaannya adalah dimana dan dengan siapa kita mencurahkan isi hati yang tepat?

Mancurahkan isi hati atau bahasa kekiniannya adalah curhat ternyata tidak bisa sembarang tempat lho. Bisa jadi malah menambah masalah, alih-alih mendapatkan solusi dari masalah kita.

Curhat dan Mengeluh di Media Sosial Adalah Salah Satu Tanda Kita Sakit Jiwa

Posting foto pribadi, menulis kata-kata yang memotivasi dan mencurahkan isi hati. Sampai menuliskan sindiran kepada orang lain adalah hak dari setiap pengguna sosial media. Dunia maya memang menarik bagi siapa saja. Kita bisa mengekspos diri tanpa ada batasan, termasuk mengeluh.

Apakah tindakan mengeluh di media sosial tepat?

Sesekali menuliskan keluhan di status sih, tidak masalah. Tetapi bagaimana kalau berlangsung sepanjang hari? Bahkan semua aktivitas yang kita lakukan setiap hari selalu dikeluhkan dan diberitakan di media sosial.

Kalau tulisan tentang kegiatan kita bermanfaat mungkin tidak masalah. Tetapi menampilkan tulisan dengan mengambil sisi negatifnya secara terus-menerus. Sehingga yang tertulis hanya kata-kata keluhan hanya akan menambah deretan kalimat sampah yang tidak bernilai.

Apabila kegiatan mengeluh di media sosial terjadi dalam kurun waktu lama. Bisa jadi Kita mengidap gangguan,lho!

Mengeluh di Media Sosial Adalah Salah Satu Tanda Sakit Jiwa

Psikolog Universitas Tarumanegara, Untung Subroto Dharmawan, mengatakan gangguan dengan tipikal seperti itu disebut factitious disorder (gangguan buatan) by internet. Sejarah gangguan buatan ini dulu sering dialami oleh pasien di rumah sakit.  Mereka berpura-pura sakit untuk mendapatkan perhatian medis.

Namun, factitious disorder saat ini merambah ke media sosial. Pengguna sering mengeluh sakit di media sosial untuk mendapatkan perhatian.

Factitious disorder dialami oleh mereka yang  cenderung kesulitan untuk menghadapi realita kehidupan dan berinteraksi dengan orang lain di dunia nyata. Sehingga cenderung untuk mengurung diri. Karena menganggap kehidupannya kurang membahagiakan. Ia pun akhirnya memilih untuk mencari perhatian di media sosial.

Baca juga:

STOP MENGELUH! Dampak Negatif Dari Selalu Mengeluh.

Hidup Tanpa Mengeluh: Lakukan 4 hal Positif Ini Bila Ingin Hidup Kita Indah.

Namun kadang kala kita gundah dan stress karena banyak masalah yang dihadapi. Dan kita tidak tahu akan kemana kita berbagi cerita. Kita bisa saja melakukan curhat secara online. Tempat curhat online yang bisa kita gunakan adalah di PsyLine.id Psikologi Online Indonesia.

Kita bisa berbagi cerita kepada Psikolog berpengalaman pada bidangnya. PsyLine.id adalah sebuah situs Psikologi Online Indonesia yang membantu kita yang membutuhkan. PsyLine.id  menjamin 100% kerahasiannya, dan hanya dipergunakan untuk membantu kita menjadi lebih baik.

Klik Link di Bawah ini:

Context Konsultasi Psikologi Via Teks.

Atau bergabunglah bersama kami untuk bersama-sama menyebarkan virus kebahagian di Fanspage FaceBook kami.

FansPage FaceBook PsyLine.

Salam bahagia.

Artikel sebelumnya membahas tentang:

Cara Ampuh Memberi Nasehat Tentang Pacaran Kepada Teman.

Tentang Penulis

Wulan Arumbi

Seorang Guru dan ibu bahagia yang selalu ingin belajar.
Lulusan Fakultas Sastra Universitas Sebelas Maret Solo.

Bagikan Artikel Ini:

Berlangganan Artikel?

Daftarkan email Anda untuk mendapatkan artikel terbaru dari PsyLine.